Bangsa

Cara Nazi Dekati Dunia Islam di Perang Dunia II Bagian 1

Matabangsa-London: Puluhan ribu Muslim berjuang untuk Nazi dalam Perang Dunia Kedua. Asisten Profesor Sejarah Internasional di London School of Economics and Political Science, David Motadel menjelaskan tentang apakah pragmatisme atau anti-Semitisme mendorong tawaran Adolf Hitler dan mengapa beberapa pemimpin Muslim mendukungnya.

Dalam buku David Motadel, “Islam dan Perang Nazi Jerman,” ia menulis tentang kebijakan Nazi terhadap entitas politik Islam. Motadel menjelaskan, pada puncak perang pada tahun 1941-1942, ketika tentara Jerman memasuki wilayah berpenduduk Muslim di Balkan, Afrika Utara, Krimea, dan Kaukasus, dan mendekati Timur Tengah dan Asia Tengah, Berlin mulai melihat Islam sebagai signifikan secara politis.

Nazi Jerman melakukan upaya signifikan untuk mempromosikan aliansi dengan dunia Muslim melawan musuh-musuh mereka – Kekaisaran Inggris, Uni Soviet, Amerika dan Yahudi. Di zona perang, Jerman terlibat dengan berbagai macam kebijakan keagamaan dan propaganda untuk mempromosikan rezim Nazi sebagai pelindung Islam.

Pada awal 1941, Wehrmacht membagikan buku pegangan militer “Islam” untuk melatih tentaranya agar berperilaku benar terhadap populasi Muslim. Di Front Timur, penjajah Nazi memerintahkan pembangunan kembali masjid, aula shalat, dan madrasah – yang sebelumnya dihancurkan oleh Moskow – dan pembentukan kembali ritual keagamaan dan perayaan untuk melemahkan pemerintahan Soviet.

Otoritas militer Jerman juga melakukan upaya ekstensif untuk mengkooptasi pejabat Islam. Propaganda Jerman di wilayah timur, Balkan, dan Afrika Utara mencoba menggunakan retorika keagamaan, kosa kata dan ikonografi untuk memobilisasi umat Islam.

Mereka mempolitisir teks suci seperti Alquran dan juga keharusan agama, terutama konsep jihad, untuk memicu kekerasan agama untuk tujuan politik. Dari tahun 1941 dan seterusnya, tentara Nazi Wehrmacht dan SS paramiliter merekrut puluhan ribu Muslim, terutama untuk menyelamatkan darah orang-orang Jerman.

Tentara Muslim bertempur di segala bidang. Pejabat militer Jerman memberikan para rekrutan ini berbagai konsesi agama, bahkan mencabut larangan pembantaian ritual, sebuah praktik yang telah dilarang karena alasan anti-Semit oleh Undang-Undang Perlindungan Hewan untuk Hitler pada tahun 1933.

Asumsi yang meluas ada bahwa umat Islam mendukung Rezim Nazi karena mereka memiliki perspektif anti-Semit. Inilah mengapa Nazi mencoba membuat Muslim di pihak rezim. Apa yang bisa Anda ceritakan tentang asumsi ini?

Di sisi Jerman pragmatis, kepentingan strategis adalah kekuatan pendorong terpenting di balik kebijakan ini. Namun, dalam propagandanya, terutama di dunia Arab, tema anti-Semit memainkan peran penting. Propaganda anti-Semit sering dikaitkan dengan serangan terhadap migrasi Zionis ke Palestina yang telah muncul sebagai topik utama dalam wacana politik Arab.

Di sisi muslim orang tidak bisa menggeneralisasi. Beberapa sekutu Muslim rezim Nazi – yang terpenting adalah Mufti Yerusalem yang terkenal – berbagi kebencian Yahudi Nazi. Di zona perang, di Balkan, di Afrika Utara, dan di wilayah Timur, lebih rumit.

Di banyak daerah ini, Muslim dan Yahudi telah hidup bersama selama berabad-abad. Dan dalam beberapa kasus, umat Islam sekarang akan membantu tetangga Yahudi mereka, misalnya menyembunyikannya dari orang-orang Jerman.(ROL)

Print Friendly
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

To Top