Politik

Gubsu Edy Realisasi NPHD, Tito Sebut Hasilnya Langsung Terlihat

edy

Matabangsa-Medan: Untuk menyukseskan Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) serentak 9 Desember 2020 mendatang, Gubernur Sumatera Utara (Sumut) Edy Rahmayadi mendorong 23 kabupaten/kota yang akan menggelar Pilkada segera merealisasikan Naskah Perjanjian Hibah Daerah (NPHD) kepada penyelenggara Pilkada di daerah.

Foto: Gubernur Sumatera Utara Edy Rahmayadi dan Wakil Gubernur Musa Rajekshah, bersama Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan Republik Indonesia Mahfud MD, dan Menteri Dalam Negeri Republik Indonesia Tito Karnavian, Ketua Komisi II DPR RI Ahmad Doli Kurnia Tanjung, dan Anggota Komisi II DPR RI Junimart Girsang saat menjawab pertanyaan saat sesi tanya jawab pada acara Rapat Koordinasi Kesiapan Pelaksanaan Pilkada Serentak Tahun 2020 Provinsi Sumatera Utara, di Grandballroom Hotel Aston Jalan Balaikota, Medan, Jum’at (03/07). Biro Humas Setdaprovsu / Fahmi Aulia

Karena, meskipun seluruhnya dinyatakan siap melaksanakan Pilkada, namun masih ada beberapa kendala seperti realisasi NPHD kepada KPUD, Bawaslu dan petugas keamanan daerah di Sumut. Hasilnya, ketika pertemuan Mendagri Tito Karnavian dan Mahfud MD di Rakor Kesiapan Pelaksaan Pilkada Serentak Tahun 2020, di Grand Aston City Hall, Jalan Balai Kota Nomor 1, Medan, Jumat (3/7), pencairan NPHD untuk KPUD, Bawaslu dan petugas keamanan sebagian besar sudah terealisasi.

Baca Juga :   Kejari Medan Terima Berkas Perkara Penembakan Pengusaha Softgun di Medan

“Setelah mendapat informasi tersebut kita langsung berkoordinasi dengan kepala daerah agar segera merealisasikan NPHD, sehingga Pilkada 2020 bisa berjalan lancar. Dan saat rapat ini para kepala daerah yang realisasinya masih rendah juga berkomitmen akan segera mencairkannya,” kata Edy Rahmayadi usai rakor.

Gubernur juga menekankan agar Pilkada di Sumut kali ini benar-benar menjadi pesta demokrasi untuk rakyat. Edy Rahmayadi tidak ingin Pilkada malah membuat daerah-daerah di Sumut mencekam.

“Saya ingin pesta demokrasi ini benar-benar menjadi pesta untuk rakyat. Bukan malah membuat kondisi daerah penyelenggaranya menjadi mencekam baik karena keamanan juga karena Covid-19,” kata Edy Rahmayadi saat memberikan sambutan di Rakor Kesiapan Pelaksanaan Pilkada Serentak Tahun 2020 Provinsi Sumut.

Mendagri Tito Karnavian menyampaikan saat ini hanya sebagian kecil daerah di Sumut yang belum mencairkan NPHD untuk KPUD, Bawaslu dan petugas keamanan, seperti Mandailing Natal dan Samosir. Walau begitu usai Rakor yang dihadiri 23 kepala daerah yang akan menyelenggarakan Pilkada berkomitmen untuk segera merealisasikan NPHD.

“Sebelum ke sini, Saya langsung berkoordinasi dengan Pak Edy (Gubernur Sumut) lewat telepon terkait ‘rapor merah’ ini dan langsung direspons beliau. Pak Edy langsung koordinasi dengan kepala-kepala daerah dan hasilnya langsung terlihat,” kata Tito, saat memberikan sambutan.

Baca Juga :   Gubsu Ajak Pelaku Industri Sumut Bergandengan Tangan Putus Rantai Penyebaran Covid-19

Tito mengingatkan kepala daerah agar menyelesaikan pencairan NPHD paling lambat minggu depan. Hal ini dikarenakan 15 Juli 2020, petugas KPUD mulai pemutakhiran data yang membutuhkan anggaran yang tidak sedikit.

“Pemda yang realisasinya belum 100% paling lambat minggu depan untuk pencairan, karena 15 Juli sudah mulai pemutakhiran data door to door. Dan kabar baiknya Madina dan Samosir berkomitmen menyelesaikannya 7 Juli. Ini untuk pengamanan, operasional dan proteksi petugas KPUD terhadap Covid-19,” pungkas Tito.

Menkopolhukam Mahfud MD menyatakan, Sumut siap untuk melaksanakan Pilkada serentak 9 Desember 2020. Mahfud menekankan agar masyarakat Sumut menjunjung tinggi nilai-nilai demokrasi dan mendapat pemimpin daerah yang baik.

“Semua daerah sudah siap melaksanakan Pilkada, jadi nanti tidak ada lagi masalah yang berarti. Saya harap masyarakat menjunjung tinggi demokrasi dan mendapat pemimpin yang amanah,” ujar Mahfud.

Ketua DPR RI Ahmad Doli Kurnia Tanjung menegaskan agar Pilkada dilakukan dengan protokol kesehatan yang ketat. “Pilkada kali ini berbeda, dibarengi dengan protokol kesehatan yang ketat. Ada 105 juta orang dan 3 juta penyelenggara Pilkada 2020, jadi kita harus serius soal protokol kesehatan.” Tegas Doli.

Baca Juga :   Wagubsu Ajak Masyarakat Sumut Giat Berolahraga

Sebelumnya, Ketua KPU Sumut Herdensi Adnin menyampaikan Sumut siap melaksanakan Pilkada serentak 9 Desember mendatang dan akan melakukan rapid test kepada 19.250 petugas pemutakhiran data.

Disebutkannya, persentase pencairan anggaran Pilkada secara umum tidak mempengaruhi pelaksanaan. “Di awal sempat ada persoalan anggaran di beberapa kabupaten/kota, karena anggaran itu dihibahkan kabupaten/kota tidak sesuai harapan yang diminta KPU. Tetapi sejauh ini tidak menghambat tahapan pelaksanaan Pilkada,” jelas Herdensi.

Tentang NPHD, Herdensi memaparkan, jumlah keseluruhan NPHD dari 23 kabupaten/kota sebesar Rp655.676.483.343. “Jadi jumlah tersebut yang sudah dicairkan sebanyak Rp281.518.999.303,” ungkapnya.

Sebelumnya, Kepala Biro Otonomi Daerah dan Kerjasama Setdaprov Sumut Basarin Yunus Tanjung mengatakan seluruh tahapan yang sudah berjalan, hampir tidak ada kendala berarti. Meskipun diakuinya ada beberapa daerah yang perlu percepatan.

“Ini kan baru 30% tahapan berjalan. Pada umumnya uang di NPHD itu sudah 44% secara rata-rata. Hanya ada beberapa daerah yang belum sampai 40%, itu yang kita dorong untuk percepatannya,” jelas Basarin. (h15/dav)

Baca juga berita: Aspek Sosek, Pemprovsu Refocusing Anggaran Tahap II

Print Friendly, PDF & Email
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Populer

To Top